Biodiesel B20 Bikin Filter Bahan Bakar Cepat Kotor, Ini Ulasanya

Palembang, LamanQu.com — Semua kebijakan baru selalu melahirkan dampak plus dan minus hanya tergantung sudut pandang absorsi kita saja bisa bertahan atau tumbang.

Pemerintah menetapkan kewajiban penggunaan biodiesel B20 mulai 1 September 2018.

 

Biodiesel B20 sendiri adalah bahan bakar diesel campuran minyak nabati 20% dan minyak bumi (petroleum diesel) 80%.

 

Ada komponen sistem bahan bakar yang bakal terpengaruh oleh penggunaan biodiesel B20, yaitu filter bahan bakar.

 

“Terutama saat pemakaian awal saat ganti dari bahan bakar diesel biasa ya, filter bahan bakar akan lebih cepat kotor,” buka Didi Ahadi, Department Head Technical Support Toyota Astra Motor (5/9).

 

Hal ini terjadi karena biodiesel B20 ini memiliki senyawa ester yang mampu merontokkan kotoran dalam tangki bahan bakar dan saluran bahan bakar (fuel line).

Kotoran sisa bahan bakar diesel biasa yang tergerus ini akan tertampung di filter bahan bakar.

 

“Makanya filter bahan bakar akan lebih cepat kotor di awal karena menyedot campuran kotoran tersebut,” ujar Didi.

 

Jika banyak kotoran yang mengendap di filter bahan bakar bisa menyebabkan pasokan bahan bakar menjadi berkurang.

 

Efek terburuknya, tumpukan kotoran yang terlalu banyak di filter dapat membuat mobil mogok.

 

Ketika filter bahan bakar kotor atau tersumbat, ada tanda berupa lampu indikator filter bahan bakar diesel yang akan menyala. (JL)